Permainan Kartu Bagi Pria

Permainan kartu sudah ada sejak lama. Mereka ada sudah sejak satu millennium dalam berbagai bentuk, ditemukan di Timur Jauh. Dari sana, mereka datang ke Barat dengan perdagangan, dan pada tahun 1400-an Prancis memperkuat dek 52 kartu dan empat setelan — sekop, tongkat, hati, dan berlian — yang kita gunakan saat ini. Setiap budaya atau bahkan negara yang berbeda akan menggunakan set kartu yang berbeda. Sistem itu adalah yang paling sering digunakan di seluruh dunia. Sudah menjadi hal yang membudaya dan melekat Ketika banyak orang, teman, keluarga atau bahkan orang asing berkumpul sekitar bar, api unggun serta serta meja di ruang makan untuk memainkan permainan kartu yang ramah.

Daya Tarik (dan Kejantanan) dari Permainan Kartu

Apa yang membuat permainan kartu begitu menarik, dan mengapa mereka menemukan tempat yang begitu menonjol dalam budaya laki-laki?

 

Portabilitas.

Daripada harus membawa-bawa papan permainan dan berbagai potongan yang mudah hilang, setumpuk kartu dapat dengan mudah masuk ke dalam saku atau ruang kecil lainnya. Inilah salah satu alasan mengapa mereka telah lama populer di kalangan pelaut dan tentara (serta semua jenis pelancong dan petualang); mereka dapat dengan mudah dilemparkan ke dalam bungkusan atau kantong laut dan retak terbuka di garis depan atau tempat tidur kapal selam.

 

Kecepatan.

Permainan papan seringkali membutuhkan pengaturan yang lama, dan permainan bisa memakan waktu lama. Mudah dilupakan di mana seseorang berada dalam permainan jika istirahat diperlukan. Permainan kartu, di sisi lain, hanya perlu mengocok, dan Anda dapat memainkan hampir semua hal yang bisa dibayangkan. Dan sebagian besar permainan, bahkan yang panjang, memiliki jeda alami di akhir tangan atau kesepakatan. Anda dapat dengan mudah bermain selama beberapa menit atau beberapa jam.

 

Poin orang tambahan jika Anda dapat mengidentifikasi orang yang menaruh kartu.

Adaptasi dan informalitas.

Sebagian besar permainan kartu adalah permainan rakyat, dengan aturan yang diteruskan dan diubah dari generasi ke generasi (itulah yang membuat penelusuran sejarah spesifik setiap permainan menjadi sangat sulit!). Setiap keluarga atau bahkan suatu wilayah mempunyai seperangkat aturan yang mereka sukai, dan aturan itu dapat terus berkembang. Perkembangan aturan berdasarkan apa yang paling menyenangkan bagi orang-orang yang memainkannya. Sebagian besar permainan juga dapat ditingkatkan atau diturunkan pada tingkat tantangan untuk menggabungkan anak-anak dan pemain ahli.

 

Keseimbangan kesempatan dan keterampilan.

Pakar permainan David Parlett menulis: “Ketertarikan utama dari permainan kartu adalah bahwa mereka pada umumnya tidak sepenuhnya ceroboh, seperti kebanyakan permainan dadu, atau terlalu otak, seperti Catur, tetapi menawarkan keseimbangan yang wajar antara peluang dan keterampilan. Keseimbangan sebenarnya bervariasi dari satu permainan ke permainan lainnya, memungkinkan pemain yang berpengetahuan luas untuk memilih dari daftar permainan kartu yang luas, satu atau dua yang paling sesuai dengan selera dan bakat mereka.” Meskipun pemain tidak memiliki kendali atas aspek peluang permainan, di masa lalu, seorang pria yang memiliki keberuntungan dalam kartu dianggap disukai oleh para dewa, yang meningkatkan kehormatannya.

 

Kompetisi jantan.

Telah sering dicatat bahwa permainan pria adalah representasi simbolis dari bentrokan mereka yang lebih keras dalam pertempuran dan perang. Ini berlaku untuk sesuatu seperti sepak bola seperti halnya permainan kartu. Ketika antropolog Michael Herzfeld tinggal di antara para gembala yang tangguh dan kasar di daerah pegunungan terpencil di Kreta, ia mengamati bahwa permainan kartu harian mereka adalah “media untuk ekspresi kontes dalam bentuk simbol.” Dia menulis:

“Kontes mereka pasti ada. Salah satu perusahaan permainan kartu saya yang paling sering mengumumkan, ‘Ayo bentrokkan tombak [na kondarokhtipisomene]!’ Permainan kartu sering digambarkan sebagai ‘berjuang’, dan lawan yang gagah berani sebagai pallikaria (‘pria muda yang baik’). Beberapa dasar oposisi di luar permainan persahabatan biasanya dicari; ketika dua kerabat dari generasi yang berbeda dipertemukan satu sama lain, meskipun usia mereka cukup dekat, seorang penonton dengan bercanda membenarkan seluruh situasi dengan mengumumkan bahwa itu adalah kontes antara yang tua dan yang muda. Hampir setiap gerakan dilakukan dengan gerakan agresif, terutama dengan pukulan buku-buku jari ke meja saat setiap kartu dilempar ke bawah.”

Gema dari pencarian dasar untuk kedewasaan dan kehormatan, persyaratan strategi, dan elemen risiko dan penghargaan, “memberi bumbu pada apa yang seharusnya menjadi aktivitas berulang setiap hari.”

Kemudahan dan kenikmatan percakapan.

Permainan kartu memfasilitasi percakapan tanpa tekanan; jika seseorang memiliki sesuatu untuk dikatakan, mereka dapat mengatakannya; jika tidak, orang hanya dapat berkonsentrasi pada gameplay. Terutama ketika semua peserta adalah laki-laki, lelucon dan hinaan dipertukarkan dan berkontribusi pada rasa unik persahabatan laki-laki yang dapat muncul di sekitar permainan kartu. Seperti yang dicatat Herzfeld, sementara aktivitas pria lainnya seperti berburu atau perang ”membutuhkan tindakan yang cepat dan sering kali tanpa suara . . . permainan kartu menyediakan forum untuk keterampilan di bidang lain dari maskulinitas demonstratif, pembicaraan yang cerdas. Aturan permainan itu sendiri adalah tetap, dan oleh karena itu relatif sedikit menarik. . . Tetapi langkah-langkah percakapan, gerakan yang tepat waktu, dan tentu saja kemenangan flamboyan dari para pemenang, semuanya merupakan tema yang sah dalam interaksi pria.”

Elemen Misteri.

Umumnya dalam permainan papan, setiap pemain menyadari kemungkinan gerakan setiap pemain lainnya. Anda melempar dadu, dan semua orang dapat melihat apa yang terjadi dan apakah seorang pemain hampir menang. Dengan kartu, satu-satunya hal yang dilihat pemain lain adalah seragam dari apa yang telah Anda tangani. Ada suasana misteri yang menyenangkan mengetahui bahwa pada giliran Anda berikutnya Anda bisa keluar, dan tidak ada orang lain yang lebih bijaksana sampai saat Anda dengan gembira menjatuhkan kartu Anda di atas meja.